Sekali lagi engkau mendekat, ku akan selalu diam.

Maaf! Bukan kerana rangsangan malam yang membuatku terdiam. Sekali lagi.

maaf ku akan diam.

Meski wangi keringatmu menggoda liur di ujung nafsu ku.

Aku akan diam. Kerana aku tak pernah sanggup memberikan umpan balik rayuanmu.
Dan maafkan aku jika akan terus terdiam saat engkau mendesak dan mendekati ku dengan ketelanjangan tubuhmu yang menggoda birahi. Kerana engkau masih anak sekolah dan belum pantas menikmati kehangatan nafsu di malam malam hari. Meski vagina ku akan terus tertawa kerana penolakanku.

 

Pantaskah seorang pelajar bercumbu di malam malam di pinggiran jatinegara,2012

 

Iklan